Terapi di mana saja: Depresi ringan atau sekadar stres, orang-orang memanfaatkan aplikasi untuk perawatan kesehatan mental

Semakin banyak orang yang bereksperimen dengan aplikasi kesehatan mental dan menemukan manfaat dan batasannya.

Lauri Goldkind, Universitas Fordham

Mungkin mengejutkan jika Anda berpikir untuk menelusuri terapis dan memesan layanan kesehatan mental seperti Anda membaca menu di Grubhub atau memanggil mobil di Lyft.

Namun selama dekade terakhir, akses digital ke terapi telah menjadi semakin umum, dalam beberapa kasus menggantikan model tradisional sesi mingguan tatap muka antara terapis dan klien.

Aplikasi untuk kesehatan mental dan kebugaran berkisar dari pelacak suasana hati, alat meditasi, dan jurnal hingga aplikasi terapi yang mencocokkan pengguna dengan profesional berlisensi. Penelitian tim saya berfokus pada aplikasi terapi yang bekerja dengan mencocokkan klien dengan profesional berlisensi.

Sebagai peneliti pekerjaan sosialSaya tertarik untuk memahami bagaimana aplikasi ini mempengaruhi klien dan praktisi. Tim peneliti saya telah mempelajari perawatan yang diterima pengguna aplikasi. Kami telah berbicara dengan para terapis yang menggunakan aplikasi untuk menjangkau klien baru. Kami juga telah menganalisis kontrak aplikasi yang ditandatangani oleh para profesional kesehatan mental, serta perjanjian yang diterima oleh klien dengan menggunakan aplikasi.

Pertanyaan-pertanyaan nyata tetap ada tentang bagaimana aplikasi diatur, bagaimana cara memastikan privasi pengguna dan kualitas perawatan dan bagaimana terapi jarak jauh dapat diganti oleh asuransi. Sementara perdebatan tersebut terus berlanjut, orang-orang secara teratur menggunakan aplikasi untuk terhubung dengan terapis untuk mendapatkan bantuan dalam mengatasi masalah emosional dan mental. Dan melalui aplikasi-aplikasi ini, para terapis berinteraksi dengan orang-orang yang mungkin tidak pernah mempertimbangkan terapi sebelumnya.

Pasar yang sudah jadi

Pada tahun pertama pandemi, tingkat depresi dan kecemasan meningkat sebesar 25% di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Dalam survei bulan Juni 2020 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 40,9% responden melaporkan setidaknya satu kondisi kesehatan mental atau perilaku yang merugikan, dibandingkan dengan hanya 19% pada tahun 2018.

Model terapi yang lama, di mana terapis dan pasien duduk bertatap muka, sudah tidak terjangkau oleh banyak orang. Faktanya, aplikasi kesehatan mental merupakan respons terhadap permintaan dari klien yang mencari layanan terapi yang lebih mudah diakses.

Pandemi COVID-19 mempercepat kedua tren tersebut - meningkatnya kebutuhan akan perawatan kesehatan mental dan penggunaan teknologi untuk mengaksesnya. Untuk klien kesehatan mental yang sudah ada, perintah untuk tinggal di rumah membuat klinik dan kantor terapis menutup kunjungan langsung, yang mengakibatkan Pergeseran yang belum pernah terjadi sebelumnya ke akses online ke terapi.

Cara kerja aplikasi pencocokan

Platform kesehatan mental konsumen seperti Better Help dan TalkSpace mencocokkan klien dengan penyedia terapi berlisensi. Dengan iklan di televisi, saluran media sosial, dan papan reklame di jalan raya, aplikasi-aplikasi ini mempromosikan fleksibilitas, kenyamanan, dan potensi untuk mendapatkan dukungan dengan slogan-slogan seperti "Kamu berhak bahagia" atau "Merasa lebih baik dimulai dari satu panggilan."

Ketika pengguna aplikasi memasuki ruang online platform, perangkat lunak miliknya menawarkan dasbor digital dan alat komunikasi. Platform ini juga menjanjikan akses instan ke terapis profesional, respons yang cepat dari mereka, serta anonimitas.

Pengguna aplikasi memilih terapis dengan meninjau daftar penyedia yang disertai dengan foto thumbnail, biografi seperti resume, dan ulasan konsumen. Pengguna juga memilih bagaimana mereka akan terhubung dengan terapis - panggilan telepon atau video, email, teks, atau kombinasi. Aplikasi ini juga memungkinkan klien untuk mengganti terapis kapan saja.

Ketika klien dan terapis yang mereka pilih terhubung dan berkomunikasi, di belakang layar aplikasi mengumpulkan dan menyimpan catatan, kemudian menghitung pembayaran terapis yang dipilih dan menagih pengguna aplikasi.

Bagi sebagian orang, memasuki kantor terapis mungkin tidak pernah menjadi pilihan, tetapi mereka mungkin menemukan perawatan melalui ponsel cerdas mereka lebih mudah diakses.

Aplikasi dan risikonya

Anehnya, meskipun platform aplikasi kesehatan mental mempromosikan diri mereka sebagai penyedia layanan kesehatan mental, mereka sebenarnya tidak mengambil tanggung jawab atas layanan konseling yang mereka berikan. Aplikasi-aplikasi ini menganggap terapis sebagai kontraktor independen, dengan platform yang bertindak sebagai layanan pencocokan. Dan aplikasi ini dapat membantu pengguna menemukan yang lebih cocok jika mereka memintanya.

Namun tidak ada hukum atau preseden yang melindungi konsumen atau mengklarifikasi hak-hak pengguna aplikasi. Hal ini berbeda dengan terapi tatap muka, di mana para praktisi bekerja di bawah pengawasan dewan perizinan negara bagian dan hukum federal. Beberapa aplikasi terapi utama telah dituduh melakukan menambang data klien dan berisiko mengalami pelanggaran data.

Seperti ruang virtual lainnya, domain layanan kesehatan mental online beroperasi di bawah peraturan yang terus berkembang dan terlokalisasi.

Siapa yang diuntungkan dari aplikasi ini?

Para pekerja sosial yang tim kami wawancarai berbicara banyak tentang siapa saja yang bisa mendapatkan manfaat dari terapi berbasis aplikasi seperti ini dan - yang terpenting - siapa yang tidak. Misalnya, platform ini tidak dibuat untuk mengobati orang dengan penyakit mental yang serius atau gangguan mental yang secara substansial mengganggu kehidupan, aktivitas, dan kemampuan seseorang untuk berfungsi secara mandiri.

Demikian pula, psikoterapi berbasis aplikasi tidak cocok untuk mereka yang memiliki pikiran untuk bunuh diri. Platform menyaring pengguna untuk risiko melukai diri sendiri ketika mereka mendaftar. Jika seorang klien membahayakan diri mereka sendiri atau orang lain, anonimitas pengguna pada aplikasi membuat terapis hampir tidak mungkin mengirim tim tanggap krisis. Para praktisi berbasis aplikasi mengatakan kepada tim peneliti kami bahwa mereka terkadang memantau klien mereka untuk mengetahui tanda-tanda krisis dengan lebih sering menghubungi mereka melalui aplikasi. Ini adalah salah satu alasan mengapa terapis aplikasi, yang juga menyaring pengguna, terkadang menolak klien potensial yang mungkin membutuhkan tingkat perawatan yang lebih tinggi.

Bagi mereka yang tidak memiliki penyakit mental yang parah, terapi berbasis aplikasi dapat membantu mencocokkan klien dengan seorang profesional yang akrab dengan berbagai masalah dan pemicu stres. Hal ini membuat aplikasi menjadi menarik bagi mereka yang mengalami kecemasan dan depresi ringan hingga sedang. Aplikasi ini juga menarik bagi orang-orang yang biasanya tidak akan mencari terapi berbasis kantor, tetapi menginginkan bantuan untuk masalah-masalah kehidupan seperti masalah perkawinan dan stres terkait pekerjaan.

Aplikasi-aplikasi ini juga bisa menjadi praktis dan nyaman bagi mereka yang tidak bisa atau tidak mau mendapatkan terapi formal, bahkan dari jarak jauh, dari klinik atau kantor kesehatan mental. Misalnya, anonimitas aplikasi mungkin menarik bagi orang-orang yang menderita kondisi seperti kecemasan sosial atau agorafobia, atau bagi orang-orang yang tidak dapat atau tidak mau muncul dalam panggilan video.

Aplikasi terapi telah membantu menormalkan gagasan bahwa tidak masalah untuk melakukan perawatan kesehatan mental melalui jalur nontradisional. Dan dengan orang-orang terkenal seperti Michael Phelps dan Ariana Grande bermitra dengan aplikasi-aplikasi ini, mereka bahkan mungkin sedang dalam perjalanan untuk membuat perawatan kesehatan mental menjadi keren.

Catatan Editor: Artikel ini telah diperbarui untuk menghilangkan penyebutan Alma, sebuah platform kesehatan mental yang mempertemukan klien dengan terapis, tetapi tidak memiliki aplikasi untuk pengguna.The Conversation

Lauri Goldkind, Associate Professor Pekerjaan Sosial, Universitas Fordham

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel asli.

Perusahaan

RAVCARE memanfaatkan ekosistem terapi digital untuk menghadirkan perawatan kesehatan bagi setiap pasien.

Biarkan Kami Membantu

Sertifikasi

ikon penandaan ce diisolasi pada vektor bebas latar belakang putih Perangkat medis kelas I di bawah MDR.

Sesuai dengan ISO 27001/13485 dan HIPAA/GDPR

© RAVCARE srl - Tidak semua layanan tersedia di semua lokasi. Solusi kami bukanlah pengganti tenaga medis profesional dan solusi kami tidak mendiagnosis, mencegah, atau memberikan perawatan apa pun untuk segala bentuk penyakit.
id_IDBahasa Indonesia